Viral

Dari Zaman Jepun Ke Kahwin Paksa, Cucu Dedah Buku Riwayat Yang Ditulis Atuknya!

Selain ibu bapa, datuk dan nenek adalah tempat untuk cucu-cucu mendapatkan belaian kasih sayang. Namun apabila mereka sudah pergi buat selamanya, hanya kenangan sahaja yang akan ditinggalkan. Namun lain pula kisahnya dengan sebuah keluarga ini apabila Allahyarham datuk mereka sempat menitipkan sebuah buku catatan riwayatnya sendiri. Kedengaran agak jarang dilakukan orang zaman kini, namun begitulah perkongsian yang dibuat menerusi Twitter si cucu bernama Zulaikha Zubir.

BACA : [VIDEO] Baru Minggu 1 Dah Pukau Juri, Ramai Harap Naqiu Boboy Juara GV 2019!

Mengembara untuk siasat susur galur keluarga dia

Advertisement

Mula dimuat naik sejak beberapa hari lalu, perkongsian rare tersebut begitu menarik perhatian ramai pihak dan mendapat sekitar 16,000 jumlah retweet. Buku asal tersebut awalnya ditulis dengan menggunakan Jawi Klasik dan anak Allahyarham sudah pun selesai menterjemahkannya kepada Bahasa Melayu Moden. Dari muka pertama sehingga ke akhir, atuk Zulaikha menceritakan semua kejadian yang berlaku sepanjang hidupnya di dunia ini.

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Lepas 6 bulan tunang, Atuk jatuh cinta dengan Uwan

Bukan sahaja tentang susur galur keluarga semata-mata, malahan Allahyarham ada menulis tentang perkahwinannya secara paksa dengan isteri tercinta. Tambah menarik lagi, dia sempat mendedahkan tentang pelbagai amalan kepercayaan nenek moyang terdahulu serta hidupnya ketika menelurusi zaman penjajahan Jepun yang penuh jerih.

Advertisement

Advertisement
Gambar sekadar hiasan

Atuk pergi atas riba ayah

Selepas catatan klasik ini menjadi viral di media sosial, Zulaikha mula menerima pelbagai panggilan daripada pihak penerbit buku yang mungkin berminat mengkormesialkan bahan berkenaan. Rupanya, dia sendiri pun tidak pernah bertemu dengan Allahyarham atuknya itu. Namun dengan buku tersebut, ia pastinya memberikan wanita ini peluang baru bagi ‘mengenali’ datuknya dengan lebih mendalam.

Advertisement

Sumber : Twitter Zulaikha Zubir

Advertisement

Advertisement

Add Comment

Click here to post a comment

Youtube

Facebook

Telegram